Teori Warna

Posted on

Kali ini kita akan membahas makalah materi tentang teori warna yang meliputi pengertian, warna menurut para ahli dan prosesnya lengkap

teori warna

Teori warna adalah teori pengetahuan umum yang sangat berguna jika dipahami dalam bidang apa pun. Karena warna adalah salah satu unsur benda yang sangat disukai oleh masyarakat. Salah satu penekanan dan kepentingan alami semua elemen objek adalah bahwa keberadaannya langsung terasa. Dengan demikian, manfaat dan fungsi belajar mandiri seharusnya tidak lagi dipertanyakan. Mempelajari hal itu akan membuka berbagai ruang baru dalam proses kreatif.

Karena elemen warna yang kuat, dalam bidang studi seni dan desain, warna dianggap menarik. Jadi teori warna biasanya diperkenalkan kemudian. Tutorial melukis biasanya memperkenalkan warna setelah siswa belajar tentang berbagai elemen lain, terutama elemen nilai / cahaya gelap. Karena mempelajari warna pada awalnya biasanya mengurangi pemahaman siswa tentang unsur-unsur cahaya gelap.

Teori warna di sini mengungkapkan proses warna. Mengungkapkan proses penampilan warna akan memberi kita perspektif baru dalam mengevaluasi warna.

Pengertian Menurut Para Ahli

Konsep warna adalah kesan yang diterima mata dari cahaya yang dipantulkan dari objek yang terpapar cahaya. Objek reflektif menyerap sebagian atau seluruh warna yang dipantulkan. Jadi, ketika hanya merah yang dipantulkan dan warna-warna lain diserap, objek berubah menjadi merah. Di mata seni dan desain, menurut Prahira, indera warna berbunyi: “Warna adalah salah satu elemen keindahan dalam seni dan desain selain elemen visual lainnya” (Sulasmi Darma Prawira, 1989: 4).

Selain itu, Sajiman Abdi Sagnoto (2005: 9) mendefinisikan warna secara fisik dan psikologis. Warna fisik adalah sifat cahaya yang dipancarkan, sementara secara psikologis itu adalah bagian dari sensasi penglihatan. Ada tiga elemen penting untuk memahami warna. Elemen-elemen ini adalah objek, elemen mata dan cahaya.

Baca Juga :  Arti Mimpi Tentang Banteng

Secara umum, konsep warna dapat didefinisikan sebagai elemen cahaya yang dipantulkan oleh suatu objek. Ini kemudian ditafsirkan oleh mata berdasarkan pada cahaya yang jatuh pada objek. Selain permukaan benda yang terpantul dalam cahaya, warna pigmen, baik desain alami maupun manusia (cat) juga bisa berpengaruh.

Warna proses

teori warna

Kunci kuning sian magenta, atau sering disingkat CMYK Proses pencampuran pigmen biasanya digunakan dalam pencetakan. tinta proses biru, proses ungu, proses kuning, proses hitam dicampur dengan komposisi tertentu dan tepat menghasilkan warna yang tepat seperti yang diinginkan. 

Bahkan jika suatu hari diperlukan, warna ini dapat dengan mudah diubah. CMYK juga digunakan oleh banyak printer yang lebih rendah ekonominya. Kunci kuning magenta biru. … CMYK (kependekan dari cyan, magenta, kuning kuning dan warna primer (hitam), dan sering digunakan sebagai referensi sebagai proses pewarnaan menggunakan empat warna) adalah bagian dari model pewarnaanyang sering digunakan dalam pencetakan warna. 

Model ini, sebagian atau lengkap, biasanya ditimpa oleh warna latar belakang putih (warna ini

dipilih karena dapat menyerap panjang struktur cahaya tertentu). Model seperti ini sering disebut dengan nama. “Subtractive” karena warna mengurangi warna terang dari putih.

Pada model “warna tambahan” lainnya, seperti RGB (merah-hijau, hijau-hijau, biru-biru), warnanya menjadi putih selain kombinasi warna dasar, sedangkan warna hitam bisa terjadi tanpa kehadiran cahaya.

Artikel Lainnya :