Pencak Silat

Posted on

Kali ini kita akan membahas materi tentang pencak silat yang juga meliputi sejarah, teknik, jurus dan peraturannya lengkap dan jelas.

Pengertian

Kata “silat” adalah istilah yang dikenal luas di kawasan Asia Tenggara untuk menyebut seni bela diri ini.

Namun, masing-masing negara juga memiliki penunjukan sendiri sesuai dengan bahasa lokal mereka seperti Guyong dan Strict (Malaysia dan Singapura), seni bela diri (Thailand) dan Pasilat (Filipina).

Pencak silat berasal dari dua kata, yaitu pencak silat. Memahami pencak adalah gerakan bela diri dasar dan terkait dengan aturan.

Sedangkan silat berarti gerakan pertahanan diri yang sempurna berdasarkan spiritualitas.

Beberapa ketentuan resmi terkait silat dari berbagai daerah di Indonesia, termasuk :

  • Di provinsi Sumatra Barat ada istilah Silek dan Gayuang.
  • Pantai timur dari provinsi Sumatra Barat dan Malaysia memiliki istilah Bersilat.
  • Di Jawa Barat, ada Maempok dan Penca.
  • Di Jawa Tengah, Yogyakarta, Provinsi Jawa Timur, ada istilah Penchak.
  • Di Madura, dengan pulau Bawean, ada istilah Mancak.
  • Di Bali, ada istilah Manchak atau Enchak.
  • Di NTB dan Dompu ada istilah Mpaa Sila.

Sejarah

Sejarah Pencak Silat dimulai dengan perkembangan era kerajaan, kemudian era kolonial Belanda, sampai era pendudukan Jepang dan terakhir, ketika ada kemerdekaan.

Selain fakta bahwa ini adalah upaya untuk mempertahankan diri, seni bela diri ini juga merupakan salah satu seni budaya yang masih bertahan.

Dan, seperti kita ketahui, silat ini berkembang tidak hanya di Indonesia.

Namun menyebar ke negara tetangga seperti Malaysia, Brunei Darusalam, Singapura atau negara lain.

  • Perkembangan Pada Zaman Kerajaan
Baca Juga :  Arti Mimpi Tentang Seseorang

Selama kerajaan, seni bela diri adalah keterampilan yang telah diterima secara luas sebagai pertahanan keamanan.Dan juga memperluas kerajaan untuk bertarung dengan kerajaan lain.

Beberapa kerajaan seperti Kutai, Tarumanegara, Kediri, Mataram, Singasari, Shrividzhaya, serta kerajaan Majapahit juga menyiapkan berbagai pasukan yang dilengkapi dengan seni bela diri untuk mempertahankan wilayah mereka. Dan pada saat itu istilah penchak silat belum dikenal oleh orang-orang kerajaan.

Selain itu, pada tahun 1019-1041, di kerajaan Kahuripan dengan pemimpinnya Prabu Erlangga, yang datang dari Sidoarjo, bahwa seni bela diri dikenal sebagai “Eh Hawk Hick,” yang berarti “Langkah Maju” (Notosoejitno, 1999 ).

  • Perkembangan pada Zaman Penjajahan Belanda

Selama masa kolonial Belanda, pertumbuhan penchak-silat merupakan oposisi yang menentukan terhadap Belanda karena dianggap berbahaya bagi kelangsungan hidup koloni-koloninya.

Dengan demikian, Pencak Silat dilakukan secara diam-diam dan hanya di komunitas kelompok kecil.

Dan selama era kolonial Belanda, silat memiliki kesempatan untuk mengembangkan seni, yang masih digunakan hanya di beberapa daerah, dan juga mengambil bentuk pertunjukan dan upacara.

Pengaruh yang diambil dari aksen era kolonial Belanda membantu mewarnai pertumbuhan silat pada periode berikutnya.

  • Perkembangan pada Pendudukan Jepang

Berbeda dengan era Belanda, yang menentang pertumbuhan penchak-silat, selama pendudukan Jepang, penchak-silat secara aktif didukung dan dikembangkan untuk kepentingan Jepang sendiri, yaitu, untuk mengobarkan semangat pertahanan terhadap serangan sekutu.

Selama masa ini, seluruh wilayah Jawa diciptakan oleh asosiasi seni bela diri, yang secara simultan diatur oleh pemerintah.

Meskipun Jepang memungkinkan untuk menghidupkan kembali unsur-unsur warisan dari kebesaran bangsa.

Tetapi tujuan utamanya adalah menggunakan roh yang menurutnya akan menyala kembali, yang, tentu saja, untuk kebaikan Jepang. Bukan untuk kepentingan nasional.

  • Perkembangan pada Zaman Kemerdekaan
Baca Juga :  Arti Mimpi Tentang Kiamat

Perkembangan silat juga berlanjut hingga kemerdekaan. Selama periode ini, ada lembaga perintis untuk organisasi seni bela diri, yang tujuannya adalah untuk menjadi tuan rumah perguruan seni bela diri yang ada ini.

Pada tanggal 18 Mei 1948, beberapa pejuang berkumpul di Surakarta, yang berkumpul dan kemudian membentuk organisasi yang disebut Asosiasi Penchak Silat Indonesia atau disingkat IPSSI.

Organisasi ini dipimpin oleh Bapak Wongsonegoro, dan kemudian mengubah nama organisasinya menjadi Asosiasi Penchak Silat Indonesia dan menguranginya menjadi IPSI, yang tujuannya adalah untuk menghidupkan kembali semangat juang rakyat Indonesia selama periode pembangunan.

Teknik

Sikap Dasar Pencak Silat

  • Sikap hormat
  • Sikap tegak
  • Sikap duduk
  • Sikap pasang
  • Kuda-kuda pencak silat
  • Pembentukan gerakan
  • Pembentukan arah

Jurus Pencak silat

Pada langkah 5, dua pola digunakan, yaitu pola lantai dan pola langkah rotasi.

Berikut cara melakukannya:

  • Buat kaki kanan Anda ke depan dan silangkan tangan Anda di depan dada Anda. Ingatlah untuk meletakkan tangan kanan Anda di atas.
  • Kemudian buat siku kiri, dan gunakan juga posisi kuda di tengah.
  • Juga tekan di depan kanan Anda, menggunakan tangan kanan Anda untuk dengan lembut menekan paha. Sementara itu, tangan kiri bersilang di depan kuda.
  • Gunakan air pasang dengan pengisap sambil duduk di kaki kanan, dengan tangan kiri terbuka di belakang tubuh.
  • Di bagian lain, lengan kanan juga akan bersilangan di depan dada.
  • Setelah itu, lakukan juga tendangan samping di bawah kiri sambil berbaring.
  • Sementara itu, letakkan tangan kiri di depan kepala dan tangan kanan Anda, yang digunakan sebagai penopang bagi tubuh.
  • Tempatkan kaki kiri Anda di depan kursi sehingga tangan kanan Anda terangkat tinggi. Tuan yang sah ini adalah wakil dari akhir kebenaran.
  • Putar badan ke kanan dan buat bilah ke kanan. Kuda-kuda yang digunakan dalam gerakan ini adalah kuda depan kanan.
Baca Juga :  Arti Mimpi Tentang Sapi

Demikian dan sekian dari kami semoga artikel ini dapat bermanfaat terimakasih….

Artikel lainnya :