Pemberontakan RMS

Posted on

Pemberontakan RMS-Haii teman-teman semua!! Kali ini suhupendidikan.com akan membagikan sebuah informasi kepada kalian semua yaitu mengenai bagaimana dan seperti apa sih materi tentang Pemberontakan RMS yang meliputi pengertian, tujuan, peristiwa, penyebab dan latar belakangnya lengkap

Nah yukk Kita simak penjelasan berikut ini :

pemberontakan rms

Pengertian Pemberontakan RMS

Apa kah yang di maksud dengan republik maluku selatan atau disebut RMS? ialah merupakan republik yang berada di kepulauan maluku yang telah proklamasikan pada tanggal 25 april 1950

Pulau yang terbesarnya ialah Ambon, lalu seram dan buru.

Pada kala itu dimana RMS di ambon sudah dikalahkan oleh anggota militer dari indonesia sekita pada bulan november 1950, tetapi mengenai konflik nya tetap saja berlangsung di Seram terus berlanjut sehingga sampai pada bulan Desember 1963.

Kekalahan di ambon sehingga menyebabkan adanya sebuah tempat pengungsian pemerintahan RMS menuju ke seram, di dalam pengasingan yang kemudian akhirnya pemerintah RMS mendirikan suatu pemerintahan baru di belanda pada tahun 1966.

Pada waktu pemimpin pemberontak yang bernama DR. Chris Soumoekil yang ditangkap oleh anggota militer indonesia yang selanjutnya langsung dilaksanakan eksekusi pada tahun 1966, yang bertepatan pada waktu presiden sedang dilantik dalam pengasingan di belanda.

Latar Belakang Pemberontakan RMS

pemberontakan rms

Pada waktu Republik maluku selatan ( RMS ) berdiri yaitu diselenggarakan juga proklamasi sekitar pada tanggal 25 april 1950, Pada waktu itu telah direkomendasikan oleh sekumpulan orang yang merupakan mantan KNIL dan juga kumpulan masyrakat yang juga Pro dengan belanda.

Diantara kelompok di atas terdapat DR. Chris Robert steven soumekil dan didalamnya juga ada Andi aziz serta westerling.

Yang mana mereka sangat terkenal sebagai seorang pemberontak adapun yang mereka lakukan dengan sebab ketidakpuasan mereka terhadap mengenai kembalinya Republik Indonesia Serikat kepada NKRI.

Berlangsungnya pemberontakan ini ditunggangi didalamnya oleh suatu unsur KNIL/ het koninklijke nederlanch atau juga disebut dengan sebagai tentara kerajaan dari Hindia Belanda dikarenakan mereka merasa tidak puas dengan ketidak jelasan sehingga mereka melakukan pemberontakan.

Sebuah kesuksesan APRIS pada waktu dalam menangani suatu kondisi, yang mengakibatkan sejumlah masyarakat mejadi memiliki rasa semangat kembali yaitu kembalinya Republik Indonesia Serikat (RMS) ke Negara Republik Indonesia.

Pada kala itu yang mana sedang mengupayakan agar bisa menyatukan seluruh wilayah yang terdapat di indonesia, yang sedang banyak nya teror dalam bentuk intimidasi sebuah ancaman kepada masyarakat indonesia ini.

Di antaranya sejumlah teror tersebut ialah yang secara langsung diketuai oleh seorang kapten yang bernama Raymond Westerling.

Dengan sokongan dan dorongan yang mengaitkan sebagian anggota polisi serta pula pasukan KNIL yang dikala itu terkategori dalam sesuatu bagian dari Korp Speciale Troepen yang berlokasikan di Batujajar, ialah wilayah Bandung, Jawa Barat.

Dengan bermacam teror yang terjalin di Bandun tersebut sampai pada dikala itu banyak memakan korban jiwa. Dimana di dalam aksi teror tersebut telah banyak terjadi suatu pembunuhan serta pula penganiayaan.

Yang diakibatkan dari terdapatnya teror tersebut, sampai pada kesimpulannya rasa sparatis ataupun kemauan supaya bisa memisahkan diri mulai terlihat. Yang mana dari birokrat pemerintah wilayah telah melaksanakan provokasi terhadap warga yang dikala itu terletak di daerah Ambon.

Dimana kalau menangani alibi penggabungan antara Ambon ke daerah Negeri Kesatuan Republik Indonesia dapat memuai suatu akibat yang sangat kurang baik serta dapat sangat bahaya untuk warga banyak di suatu hari nanti.

Baca Juga :  Perkembangan Islam Di Indonesia-Sejarah Dan Prosesnya Lengkap

Hingga dengan bersumber dari adanya bahaya tersebut sehingga untuk semua warga supaya senantiasa mewaspadai kemungkinan yang akan terjadi.

Setelah itu diperkirakan Pada bertepatan pada 20 april 1950, yang mana pada waktu itu telah terdapat suatu pengajuan mosi yang mana ialah rasa tidak yakin terhadap lembaga parlemen NIT.

Ada pula tujuan dari pengajuan tersebut yakni supaya para anggota kabinet NIT ataupun Negeri Indonesia Timur menyimpan seluruhnya atas jabatannya biar bisa menyatu serta bergabung dengan daerah NKRI.

Hingga dengan terdapatnya Kegagalan yang dicoba oleh Andi Andul Azis sehingga jadi akhir untuk Negeri Indonesia Timur.

Namun , keberlangsungan pada pemberontakan tersebut tidak hanya menyudahi hingga disini saja.

Karena Soumokil dengan seluruh para anggota yang memeberi sokongan merasa masih belum dapat menyerah supaya bisa memisahkan antara daerah Maluku Tengah atas dalam Daerah Negeri Kesatuan Republik Indonesia.

Hingga pada dikala itu pula terdengar, kelompok tersebut mulai melaksanakan sesuatu rundingan supaya bisa melaksankan aksi pemberontakannya dengan bersama seluruh para anggota KNIL.

Setelah itu negosiasi tersebut berlangsung di daerah Ambon serta yang dihadiri oleh seluruh para pemuka dari anggota KNIL, serta setelah itu Soumokil, serta Ir. Manusaman bersiasat supaya bisa mengambil serta merebut wilayah Maluku Selatan suapay dapat jadi wilayah mereka seutuhnya.

Apalagi mereka sudah siap dengan seluruh kemungkinan yang hendak ditimbulkan sekalipun kalau memang wajib menewaskan seluruh para anggota dewan yang ada di Maluku Selatan agar bisa memproklamasikan kemerdekaan diatas daerah yang hendak diraihnya tersebut.

Tujuan Pemberontakan RMS

pemberontakan rms

Berikutnya usai Suhupendidikan.com mengurai secara perinci atas latar balik RMS, hingga selanjutnya hendak kita ikuti bersama ulasan menimpa tujuan dari dilangsungkannya pemberontakan RMS ini. Berikut ini penjelasannnya:

Pada waktu berlangsungnya pemberontakan tersebut yang mana kelompok ini diketuai oleh Soumokil yang mana dia ialah salah seseorang mantan dari Jaksa Agung. Dimana dia pula memiliki tujuan supaya bisa memisahkan dengan seluruhnya atas daerah Maluku dari pangkuan NKRI( Negeri Kesatuan republik Indonesia).

Setelah itu pada saat sebelum diproklamasikannya Republik Maluku Selatan, Dimana seseorang Gubernur 9 Serangkai yang pada kala itu memiliki anggota pasukan KNIL serta pula Partai Timur Besar telah lebih dahulu melaksanakan seluruh wujud yang mempropagandakan.

Perihal tersebut dilaksanakan supaya bisa membuat daerah Maluku dpat terpisah atas Daerah Negeri Kesatuan Republik Indonesia.

Tetapi disamping itu pula dimana, Soumokil telah sukses sepenuh membuat masyrakat merasa percaya serta setelah itu dia mulai melaksanakan pembuatan supaya bisa menguatkan terhadap wilayah Maluku Tengah.

Setelah itu sedangkan itu pula untuk seluruh orang yang tidak berikan sokongan terhadap wilayah maluku tengah hingga diancam serta dimasukkan ke dalam tahanan.

Hingga pada Kesimpulannya dekat 25 April 1950, Republik Maluku Selatan mulai melaksanakan proklamasi.

Yang pada dikala itu yang berprofesi bagaikan presiden yakni J. H Manuhutu dengan perdana menteri Albert Fairisal.

Tetapi tidak hanya itu ada beberapa menteri diseleksi yang antara lain yakni Mr. Dokter. C. R. S Soumokil, kemudian D. j Gasperz, J. B Pattiradjawane, J. Toule, S. j, H Norimarna, P. w Lokollo, H. f pieter, A. Nanholy, Z. Pesuwarissa serta Ir. J. A Manusama.

Kemudia dekat bertepatan pada 27 April 1950 salah seseorang yang bernama Dokter. J. P nikijuluw mulai diseleksi serta dinaikan buat dijadikan wakil presiden dari Republik Maluku Selatan dalam bagian daerah di luar negara serta memiliki peran di Den Haag, Belanda.

Setelah itu dekat pada bertepatan pada 3 mei 1950, pada kala itu Soumokil jadi pengganti Manuhutui yang berkududukan bagaikan presiden Republik Maluku Selatan.

Baca Juga :  VOC - Sejarah, Tujuan Dan Sistemnya Singkat Lengkap

Setelah itu dekat 9 mei 1950 mulailah dicoba suatu pembuatan angkatan perang Republik Maluku Selatan ataupun disingkat( APMRS) yang diketuai oleh berpangkat panglima sersan Mayor KNIL, D. J Samson.

Tetapi yang dijadikan kepala staff yakni sersan Mayor Pattiwale. Setelah itu beberapa anggota staff yang lain yakni semacam sersan Mayor Aipasa, kemudian sersan Mayor Pieter serta berikutnya yakni Sersan Mayor Kastanja.

Yang pada kala sistem penaikan ataupun peningkatan pangkat yakni masih dengan mempraktikkan suatu sistem KNIL.

Upaya Penumpasan Pemberontakan RMS

pemberontakan rms

Pada dikala itu pemerintah republik Indonesia berupaya mengambil jalur perdamaian supaya bisa menanggulangi pemberontakan yang sudah berlangsung di daerah Maluku tersebut.

Ada pula langkah dan perilaku yang dicoba oleh pemerintah yakni antara lain yakni dengan pengiriman suatu misi perdamaian yang diketuai secara langsung oleh bermacam tokoh yang ialah penduduk asli Maluku ialah semacam Dokter. Leimena.

Hendak namun sangat disayangkan seluruh tidak berjalan cocok dengan kemauan dimana pada upaya perdamaian tersebut langsung ditolak oleh Soumokil.

Setelah itu berikutnya, pemerintah kesimpulannya mengirimkan suatu misi perdamaian yang ebrikutnya yang mana dalam misai tersebut terdiri atas dokter, kemudian politikus, serta pendeta dan wartawan tetapi nyatanya tidak pula dapat berjumpa secara langsung dengan Soumokil.

Setelah itu sehabis seluruh misi perdamaian dirasa telah ditolak, pada kesimpulannya mulailah dicoba agresi militer supaya bisa memberantas gerakan Republik Maluku selatan tersebut.

Setelah itu pada anggota pasukan tersebut dijuluki dengan istilah Gerakan Pembedahan Militer III yang diketuai langsung oleh Kolonel A. E Kawilarang yang mana pada dikala itu masih mengetuai bagaikan seseorang Panglima tentara serta Teritorium Indonesia Timur.

Serta setelah itu pembedahan tersebut dimulailah dekat bertepatan pada 14 Juli1950. Tetapi bertepatan dengan perihal itu, yang mana diperkirakan pada bertepatan pada 15 Juli 1950, Negeri Republik Maluku Selatan pada kesimpulannya mmebuat sesuatu pengumuman menimpa kondisi negeri dikala itu kalau dalam keadaan yang sangat beresiko.

Kemudian dekat bertepatan pada 28 September 1950, Dimana para anggota Pasukan GOM III mulai masuk serta menembus daerah Ambon paling utama mereka telah sanggup mengambil alih benteng Nieuw Victoria.

Hingga dengan banyaknya korban dari tumbangnya pasukan di Ambon, kesimpulannya membuat Republik Maluku Selatan dikala itu dapat ditaklukkan. Serta setelah itu pada kesimpulannya titik pusat pemerintahan juga mulai dipindahkan ke dalam Pulau Mengerikan.

Tokoh- Tokoh Pemberontakan RMS serta Hukumannya

pemberontakan rms

Diperkirakan dekat tahun 1952, dimana pada kala itu seseorang presiden dari Maluku Selatan yang bernama j. H Manuhutu sudah ditangkap.

Tetapi sedangkan seluruh para pemimpin dari Republik Maluku Selatan yang Yang lain sudah sukses melarikan diri ke wilayah Belanda.

Sampai pada Kesimpulannya seluruh para tokoh yang sudah sukses ditangkap setelah itu diberikan sanksi berbentuk suatu hukuman, antara lain yakni semacam pada uraian di bawah ini:

  • Yang awal yakni J. H Munhutu, ialah seseorang Presiden dari RMS dipidana hukuman 4 Tahun
  • Yang kedua yakni Albert Wairisal, ialah seseorang Perdana Menteri Dalam Negara yang dipidana sepanjang 5 Tahun
  • Yang ketiga yakni D. J Gasper, ialah seseorang Menteri Dalam Negara yang dipidana sepanjang 4½ Tahun
  • Yang keempat yakni J. B Pattirajawane, ialah seseorang Menteri Keuangan yang dipidana 4½ Tahun
  • Yang kelima yakni Gram. Gram. H Apituley, ialah salah seseorang Menteri Keuangan yang setelah itu dipidana 5½ Tahun
  • Yang keenam yakni T. Nussy, berprofesi ialah pimpinan Staf Tentara dari RMS yang dipidana dalam kurun 7 tahun
  • Yang ketujuh yakni D. J Samson, ialah slaah seseorang Panglima Paling tinggi dari RMS yang dipidana 10 Tahun
  • Yang kedelapan ialah Ibrahim Oharilla, yang ialah salah seseorang Menteri Pangan yang dipidana hukuman 4½ Tahun
  • Yang kesembilah ialah J. S. H Norimarna, ialah slah seseorang Menteri Kemakmuran dipidana sepanjang 5½ Tahun
  • Yang kesepuluh ialah D. Z Pessuwariza, ialah salah seseorang Menteri Penerangan yang menemukan hukuman pidana 5½ Tahun
  • Yang kesebelas ialah Dokter. T. A Pattirajawane, ialah Menteri dari Kesehatan dipidana dalam kurun 3 Tahun
  • Yang keduabelas ialah F. H Pieters, yang mana ialah salah seseorang Menteri Perhubungan yang dipidana hukuman 4 Tahun.
Baca Juga :  Kerajaan Aceh-Sejarah, raja, kejayaan Dan Peninggalannya

Diperkirakan sekitar tahun 1978 dimana para kelompok matau anggota Pemberontakan RMS sudah menahan dan menyandera nyaris 70 masyarakat sipil yang ditempatkan di dalam gedung pemerintahan Belanda didaerah Assen- Wesseran.

Setelah itu pada dikala berlangsungnya teror tersebut yang mana dicoba oleh beberapa kelompok yang terletak di dasar naungan RMS, misalnya semacam kelompok yang melaksanakan bunuh Diri di wilayah Maluku Selatan

Setelah itu dekat tahun 1975 anggota ini sempat melaksanakan perampasan di dalam kereta api serta diperkirakan tealah menyandera sampai 38 orang yang ialah penumpang dari kereta api tersebut.

Serta setelah itu dekat tahun 2002, kala lagi dilangsukannya suatu peringatan proklamasi RMS yang ke 15 dengan aktivitas yang dicoba yakni suatu kegiatan pengibaran bendera RMS di Maluku.

Dengan karena perihal inilah kesimpulannya 23 orang sudah ditangkap oleh aparat kepolisian. Lalun usai penangkapan tersebut berlangsung, pada kelompok ini merasa tidak terima serta berpikiran kalau penagkapan ini tidak cocok dengan hukum yang terdapat.

Setelah itu berikutnya, mereka seluruh berikan keadalaan terhadap Gubernur Maluku dengan besertakan oleh pimpinan Kejaksaan Besar Maluku oleh karena sudah melaksanakan penahanan atas dugaan bagaikan seseorang provokator dari penerapan kegiatan pengibaran bendera RMS.

Setelah itu aksi ini terus menjadi terus dilangsungkan sampai pada kala tahun 2004. Dimana pada kala itu nyaris dari ratusan para partisipan serta pendukung RMS melaksanakan pengibaran bendera RMS di Kudamati.

Sampai pada dampaknya berlangsunglah suatu konflik dalam proses penangkapan tersebut serta pula suatu konflik antara aktivis RMS dengan NKRI.

Tetapi aksi tersebut masih dikira belum lumayan, sampai setelah itu seluruh para kelompok RMS mulai mengulangi kembali membuktikan eksistensi dan keberadaan merekan terhadap masyarkat Indonesia.

Apalagi yang lebih parahnya lagi kelompok tersebut sampai telah tidak segan lagi buat memohonkan majelis hukum negara Den Haag supaya bisa menuntut Presiden SBY kala itu serta pula melaksanakan penangkapan atas permasalahan HAM.

Setelah itu terdapat pula suatu Kejadian yang sangat parah yang pada dikala itu berlangsung dekat tahun 2007, yangmana pada kala itu Presiden SBY lagi berangkat buat mendatangi suatu kegiatan hari Keluarga Nasional yang dilangsungkan diaerah Ambon, Maluku.

Tetapi tragisnya, pada kala penari Cakalele mulai merambah ke dalam lapangan, dimana mereka tidak apalagi tidak tanggung serta merasa segan lagi buat melaksanakan pengibaran bendera RMS pas di hadapan Presiden SBY.

Serta seperti itu uraian menimpa akibat yang terjalin paska berlangsungnya sesuatu gerakan separatisme Republik maluku Selatan di Daerah Maluku.

Harapan penulis mudah- mudahan kesatuan Republik Indonesia hendak senantiasa senantiasa terpelihara secara utuh buat selamanya.

Demikian dan sekian itulah tadi uraian yang bisa suhupendidikan.com sampaikan mengenai Pemberontakan RMS semoga bermanfaat terimaksih.

Baca Juga Artikel Lainnya :