Ayat Sajdah

Posted on

Suhupendidikan.com akan berbagi wawasan tentang ayat ayat sajdah beserta jumlah ayat sajdah dan bacaan sujud tilawah. Untuk lebih jelasnya simak pembahasan dibawah ini

AYAT SAJDAH

Ayat-Ayat Sajdah

Ayat sajdah adalah ayat yang didalamnya terdapat perintah sujud dari Alloh Swt. maka apabila kita membaca atau mendengar ayat sajdah, baik didalam sholat atau di luar sholat maka di sunahkan untuk bersujud terlebih dahulu.

Ayat sajdah ada 15
1. Surah Al A’raf ayat 206 : ۩ وَلَهٗ يَسْجُدُوْنَ
2. Surah Ar Ra’d ayat 15 : ۩ بِالْغُدُوِّ وَالْاٰصَالِ
3. Surah An Nahl ayat 50 : ۩ وَيَفْعَلُوْنَ مَايُؤْمَرُوْنَ
4. Surah Al Isra ayat 109 : ۩ وَيَزِيْدُهُمْ خُشُوْعًا
5. Surah Maryam ayat 58 : ۩ خَرُّوْاسُجّدًاوَبُكِيـًّا
6. Surah Al Hajj ayat 18 : ۩ اِنَّ اللّٰهَ يَفْعَلُ مَا يَشَآٔءُ
7. Surah Al Hajj ayat 77 : ۩ وَافْعَلُواالْخَيْرَلَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ
8. Surah Al Furqan ayat 60 : ۩ وَزَادَهُمْ نُفُوْرًا
9. Surah An Naml ayat 26 : ۩ لَآاِلٰهَ اِلَّاهُوَۙرَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ
10. Surah As Sajdah ayat 15: ۩ رَبِّهِمْ وَهُمْ لَايَسْتَكْبِرُوْنَ
11. Surah Shad ayat 24 : ۩ وَخَرَّرَاكِعًاوَّاَنَابَ
12. Surah Fussilat ayat 38 : ۩ وَهُمْ لَايَسْىَٔمُوْنَ
13. Surah An Najm ayat 62 : ۩ فَاسْجُدُوْالِلّٰهِ وَاعْبُدُوْا
14. Surah Al Insyiqaq ayat 21 : ۩ وَاِذَاقُرِىَٔ عَلَيْهِمُ الْقُرْاٰنُ لَايَسْجُدُوْنَ
15. Surah Al ‘Alaq ayat 19 : ۩ وَاسْجُدْ وَاقْتَرِبْ

Bacaan sujud tilawah

سَجَدَوَجْهِيَ لِلَّذِيْ خَلَقَهٗ وَصَوَّرَهٗ وَشَقَّ سَمْعَهٗ وَبَصَرَهٗ بِحَوْلِهٖ وَقُوَّتِهٖ فَتَبـَـارَكَ اللّٰهُ أَحْسَنُ الْخَالِقِيْنَ

Sajada wajhiya lilladzii khalaqahuu washawwarahuu wasyaqqaa sam’ahuu wabasharahuu bihaulihii waquwwatihii fatabaarakallahu ahsanul khaliqiin

“Wajahku telah bersujud kepada yang telah menciptakannya, memisahkan (memfungsikan) pendengaran dan penglihatannya dengan kemampuan dan kekuatan-Nya. Mahasuci Allah sebaik-baik Pencipta.”

Cara melakukannya ada 2 macam

1. Ketika didalam shalat: apabila sampai pada ayat sajdah, lalu turun dari berdiri untuk bersujud tilawah. Kemudian berdiri kembali untuk melanjutkan bacaan surah atau menyempurnakan shalat.

Baca Juga :  Mad Badal

2. Ketika diluar shalat: apabila sampai pada ayat sajdah, lalu niat bersujud tilawah dan bertakbir (seperti takbiratul ihram) dengan mengangkat kedua tangan, dilanjutkan bersujud dengan membaca takbir. Jika telah selesai membaca bacaannya, kemudian bangkit dari sujud untuk duduk disertai takbir lalu salam.

اَعُوْذُبِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ قُلْ هُوَ اللهُ أَحَدٌ

Cara membaca Basmalah antara dua surah

a. Qoth’u Kulli ( قَطْعُ الْـــكُلِّ )
Yaitu memutus kesemuanya. Artinya antara surah, Basmalah, dan surah yang lain dibaca sendiri-sendiri. Cara ini merupakan cara terbaik. Contoh:

وَمِنْ شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ ۞ بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ ۞ قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ النَّاسِ

b. Washlul Basmalah fi Awwalis Surah ( وَصْلُ الْبَسْمَلَةِ فِى اَوَّلِ السُّوْرَةِ )
Yaitu menyambung Basmalah dengan permulaan surah sehingga antara akhir surah dengan Basmalah diputus, dan antara Basmalah dengan awal surah disambung. Cara ini diperbolehkan walaupun tidak sebaik yang pertama. Contoh:

وَمِنْ شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ ۞ بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ النَّاسِ

c. Washlul Kulli ( وَصْلُ الْـــكُلِّ )
Yaitu menyambung kesemuanya antara akhir surah, Basmalah, dan awal surah. Cara ini juga boleh walaupun tidak sebaik cara pertama. Contoh:

وَمِنْ شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ النَّاسِ

d. Washlul Akhiris Surah bil Basmalah ( وَصْلُ اخِرِ السُّوْرَةِ بِالْبَسْمَلَةِ )
Yaitu menyambung antara akhir surah dengan Basmalah tetapi memutus Basmalah dengan awal surah. Cara ini tidak diperbolehkan karena dikhawatirkan adanya pemahaman bahwa Basmalah itu bagian akhir dari suatu surah. Contoh:

وَمِنْ شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ ۞ قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ النَّاسِ

Adapun Ibtida’ dalam arti memulai setelah berhenti (waqaf), maka yang perlu diperhatikan oleh pembaca adalah mengetahui ayat-ayat tertentu yang tidak diperbolehkan digunakan sebagai permulaan bacaan, mengingat hal tersebut erat kaitannya dengan berhenti yang diharamkan. Jika berhenti pada ayat-ayat tertentu yang diharamkan, berarti diharamkan pula memulai ayat sesudahnya.

Baca Juga :  Aqidah

Sedangkan ayat-ayat yang tidak boleh digunakan sebagai Ibtida’ adalah sebagai berikut:

1. اَللهُ عَلَىٰ قُلُوبِهِمْ
2. اِتَّخَذَ اللهُ وَلَدًا
3. اللهُ مُوتُوا۟
4. ٌاِنَّ اللهَ فَقِيْر
5. ُاِنَّ اللهَ هُوَ الْمَسِيْح
6. نَحْنُ اَبْنَاءُ اللهِ
7. اللهُ غَرَابًا
8. ٌيَدُاللهِ مَفْلُوْلَة
9. اِنَّ اللهَ ثَالِثُ
10. لاَنُؤْمِنُ بِاللهِ
11. عُزَيْرٌ اِبْنُ اللهِ
12. اَلْمَسِيْحُ ابْنُ اللهِ
13. اَللهُ بَشَرًا
14. لَهٗ شَرِيْكٌ فِى الْمُلْكِ
15. اِنِّى اِلٰهٌ من دونِهٖ
16. اَللهُ كَثِيْرًا
17. لاَاَعْبُدُالَّذِى فَطَرَنِى
18. وَلَدَاللهِ
19. َاَعْبُدُمَا تَعْبُدُوْن

Demikianlah pembahasan tentang ayat sajdah dan cara membaca basmalah antara dua surah sebagai tambahan wawasan, Semoga bermanfaat

Artikel Lainya :